Apa Itu Program Keringanan Pembayaran Tunggakan JKN atau Program Relaksasi Tunggakan ?

Jakarta, RadarBuana.com -Ini yang dipertanyakan Peserta JKN PBPU dan BP tentang Program Relaksasi Tunggakan.

Ditanyakan (Question/Q) Peserta PBPU dan BP,  Aswer  (Jawaban/A)

1. Q : Apa yang dimaksud Iuran JKN?
A : Iuran JKN adalah sejumlah uang yang dibayarkan secara teratur setiap bulannya oleh peserta, pemberi kerja              dan/atau PemerintahPusat atau Pemerintah Daerah untuk program Jaminan Kesehatan.

2. Q : Apa yang dimaksud dengan Tunggakan JKN?
A : Tunggakan JKN adalah Iuran JKN yang tidak dibayarkan tepat waktu, yaitu paling lambat tanggal 10 bulan                 berjalan, dimana tunggakan ini akan terus terakumulasi dan harus dibayarkan dengan maksimal 24 bulan                   tunggakan Iuran.

3. Q : Mengapa iuran harus dibayar secara rutin?
A : Iuran harus dibayar secara rutin agar:
1. Status kepesertaan dapat tetap aktif.
2. Tidak terkendala saat membutuhkan pelayanan kesehatan.
3. Terhindar dari denda pelayanan.

4. Q : Kapan waktu pelaksanaan Program Relaksasi Tunggakan?
A : Program ini mulai berlaku mulai bulan Juni hingga bulan Desember 2020.

5. Q : Siapa saja yang bisa mengikuti program ini?
A : Semua Peserta JKN-KIS dengan segmen Pekerja Penerima Upah (PPU), Pekerja Bukan Penerima Upah                         (PBPU) dan Bukan Pekerja (BP) yang memiliki tunggakan JKN lebih dari 6 bulan.

6. Q : Apa keuntungan dari mengikuti program ini?
A : Keuntungan dari mengikuti program ini adalah peserta yang memiliki tunggakan JKN lebih besar dari 6                       bulan  dan status kepesertaannya tidak aktif, dapat membayar tunggakan JKN cukup 6 bulan ditambah 1                       bulan iuran berjalan, agar status kepesertaan menjadi aktif kembali. Sedangkan untuk sisa tunggakan iuran                 wajib diselesaikan paling lambat 31 Desember 2021.

7. Q : Bagaimana mengikuti Program Relaksasi Tunggakan ini?
A : a. Dengan mengajukan permohonan, bagi Peserta PBPU dan BP melalui:
 Mobile JKN (Self Service) pada menu Relaksasi
 BPJS Kesehatan Care Center 1500 400 (Aplikasi Care Center pada menu Relaksasi)
 Datang ke Kantor Cabang BPJS Kesehatan (Aplikasi SIPP Cabang) dengan membawa FC KK dan KTP                            dan apabila diwakilkan dengan membawa Surat Kuasa bermaterai dan FC KTP Peserta yang memberi                            Kuasa.

b. Setelah proses permohonan “Disetujui”, maka pembayaran dapat dilakukan mulai keesokan harinya di                          kanal-kanal pembayaran yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan, seperti: bank, PPOB (Alfamart, Pos,                      Indomaret, Pegadaian dan berbagai agen pulsa/warung/toko) dan uang elektronik (MCash, Gopay, Ovo, Link Aja,      Doku, Dana).

8. Q : Kapan pendaftaran Program Relaksasi dapat dilakukan?
A : Pendaftaran Program Relaksasi dapat dilakukan sejak bulan Juni s.d. Desember 2020 setiap tanggal 1-25                     setiap bulannya.

9. Q : Apa yang dapat menyebabkan Program Relaksasi Tunggakan yang telah disetujui “Batal” ?
A : Program ini otomatis batal apabila peserta tidak melakukan pembayaran sejak pendaftaran dilakukan sampai             dengan akhir bulan berjalan.

10. Q : Bagaimana jika Program Relaksasi Tunggakan dibatalkan?
A : Apabila Program Relaksasi Tunggakan yang sudah disetujui dinyatakan “Batal” maka pada bulan berikutnya                status kepesertaan menjadi tidak aktif dan seluruh sisa tunggakan akan ditagihkan kembali.

11. Q : Berapa kali peserta dapat mendaftar pada Program Relaksasi Tunggakan?
A : Pendaftaran Program Relaksasi Tunggakan dapat dilakukan lebih dari 1 kali bagi peserta yang gagal terdaftar              mengikuti Program Relaksasi Tunggakan JKN sebelumnya dan bagi peserta yang status kepesertaan kembali             tidak aktif setelah mengikuti Program Relaksasi Tunggakan, sepanjang masih memiliki tunggakan iuran lebih             dari enam bulan selama tahun 2020.

12. Q : Apakah peserta wajib membayar iuran bulan berjalan selama mengikuti Program Relaksasi Tunggakan JKN?
A : Ya. Peserta wajib membayar iuran bulan berjalan selama mengikuti program Relaksasi Tunggakan JKN agar               kartu kepesertaan JKN KIS tetap aktif dan dapat digunakan.

13. Q : Bagaimana bila peserta tidak membayar iuran bulan berjalan setelah berhasil terdaftar sebagai peserta                          Program Relaksasi Tunggakan?
A : Akibatnya status kepesertaan menjadi tidak aktif dan tidak dapat digunakan untuk mengakses pelayanan                      kesehatan dan seluruh sisa tunggakan menjadi tagihan pada bulan berikutnya.

14. Q : Apabila terdapat salah satu anggota keluarga selain peserta pindah segmen maka bagaimana status relaksasi               atas anggota keluarga tersebut?
A : Atas angota keluarga tersebut program relaksasinya dianggap batal dan dapat melakukan pendaftaran                          relaksasi kembali pada keluarga yang baru apabila masih memiliki tunggakan lebih dari 6 bulan selama tahun              2020.

15. Q : Peserta PBPU menunggak yang telah beralih segmen dapat mengikuti Program Relaksasi?
A : Ya, Peserta yang telah beralih segmen tetap dapat memanfaatkan program relaksasi apabila masih memiliki                 tunggakan PBPU lebih dari enam bulan selama tahun 2020.

16. Q : Apabila setelah peserta mendaftarkan diri di Program Relaksasi dan kemudian melakukan pendaftaran Bayi                Baru Lahir bagaimana pengakuan tagihannya?
A : Tagihan atas bayi baru lahir tersebut seluruhnya akan ditagihkan pada saat bulan pendaftaran dan diakui                      sebagai tagihan iuran bulan berjalan.

17. Q : Bagaimana pengakuan tagihan apabila terdapat peserta yang telah mendaftarkan Program Relaksasi                              Tunggakan kemudian terdapat tambahan anggota keluarga yang sebelumnya berada pada segmen lain dan                  masih memiliki tunggkan iuran PBPU?
A : Seluruh tunggakan dan tagihan bulan berjalan atas tambahan peserta dalam anggota keluarga tersebut akan                ditagihkan seluruhnya pada saat peserta tersebut beralih segmen ke segmen PBPU.

18. Q : Peserta yang biasanya melakukan pembayaran melalui mekanisme auto debet namun karena rekeningnya                     tidak ada saldo kemudian menjadi tertunggak, apakah tetap bisa melanjutkan pembayaran melalui auto                       debet setelah mendaftar Program Relaksasi?

A : Ya bisa, peserta dapat mengisi kembali rekeningnya pastikan saldonya minimal 6 bulan + 1 bulan berjalan.

19. Q : Bagaimana dengan pengarsipan dokumen Syarat dan Ketentuan yang harus ditandatangani peserta yang                     datang ke Kantor BPJS Kesehatan?
A : Dokumen Syarat dan Ketentuan dicetak 2 lembar, masing-masing 1 lembar untuk Peserta dan 1 lembar                          diarsipkan.

20. Q : Apabila peserta sudah mendaftar Program Relaksasi dan tunggakan 6 bulan + 1 bulan berjalan sudah                             dibayarkan keesokkan harinya, apakah sisa tunggakan akan langsung ditagihkan pada tagihan bulan                               berikutnya?
A : Setelah peserta membayar Program Relaksasi maka bulan berikutnya tagihan yang muncul adalah 1 bulan,                   yaitu tagihan bulan berjalan.

21. Q : Apakah sisa tunggakan dapat dicicil?
A : Ya. Peserta dapat memanfaatkan program cicilan untuk melunasi sisa tunggakan JKN-nya.

22. Q : Bagaimana cara melunasi sisa tunggakan JKN setelah mengikuti Program Relaksasi Tunggakan JKN?
A : Sisa Tunggakan JKN dapat langsung dilunasi seluruhnya di kanalkanal pembayaran yang bekerja sama                         dengan BPJS Kesehatan atau dapat dicicil untuk dilunasi paling lambat di bulan Desember 2021.

23. Q : Berapa jumlah minimal dan maksimal yang harus dibayarkan untuk mencicil sisa tunggakan iuran JKN?
A : Cicilan sisa tunggakan iuran JKN dapat dibayarkan sesuai kemampuan peserta minimal sejumlah 1 bulan                     tunggakan (berlaku kelipatan) sampai dengan maksimal sejumlah bulan sisa tunggakannya.

24. Q : Apakah peserta perlu mendaftar atau mengajukan permohonan untuk dapat melakukan pelunasan                                 tunggakan secara cicilan setelah mendaftar Program Keringanan Pembayaran Tunggakan JKN?
A : Ya. Peserta harus mendaftar atau mengajukan permohonan untuk membayar tunggakan secara cicilan.

25. Q : Bagaimana cara mendaftar untuk membayar cicilan sisa tunggakan iuran JKN?
A : Peserta dapat mendaftarkan diri dengan mengajukan permohonan ke Kantor Cabang, BPJS Kesehatan Care                Center 1500400 atau melalui Mobile JKN pada Menu Manajemen Cicilan sesuai jumlah sisa bulan tunggakan              yang akan dibayarkan.

26. Q : Dimana peserta dapat membayar cicilan sisa tunggakan iuran JKN?
A : Setelah terdaftar pada Program Cicilan, maka peserta dapat langsung melakukan pembayaran di kanal-kanal               pembayaran yang telah bekerjasama dengan BPJS Kesehatan, seperti: bank, PPOB (Alfamart, Pos,                                  Indomaret, Pegadaian dan berbagai agen pulsa/warung/toko) dan uang elektronik (MCash, Gopay, Ovo, Link              Aja, Doku, Dana), dengan mekanisme yang sama seperti melakukan pembayaran tagihan iuran bulanan.

27. Q : Apakah Program Cicilan dapat diikuti oleh Peserta yang tidak mengikuti Program Relaksasi Tunggakan?
A : Tidak. Program Cicilan yang ada untuk saat ini hanya dapat diikuti oleh Peserta yang telah terdaftar Program               Relaksasi Tunggakan.

28. Q : Apabila peserta pindah segmen dan sudah melakukan pembayaran Program Relaksasi maka fasilitas cicilan                  tetap dapat digunakan?
A : Ya, fasilitas cicilan tetap dapat digunakan dengan melakukan pengajuan ke Kantor Cabang, BPJS Kesehatan                 Care Center 1500400 dan Aplikasi Mobile JKN.

29. Q : Apakah Program Relaksasi ini berlaku juga untuk denda Rawat Inap (Denda Pelayanan)?
A : Tidak. Peraturan untuk denda pelayanan tidak ada perubahan dengan adanya Program Relaksasi Tunggakan.

B. Peserta PPU BU
1. Q : Bagaimana mengikuti Program Relaksasi Tunggakan ini?
A : a. Dengan mengajukan permohonan, bagi Peserta PPU BU melalui:
 Aplikasi Edabu
 Kantor Cabang (Aplikasi Rekon)
b. Setelah proses permohonan “Disetujui”, maka pembayaran dapat dilakukan mulai keesokan harinya di                          kanal-kanal pembayaran yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan, seperti: bank, PPOB (Alfamart, Pos,                      Indomaret, Pegadaian dan berbagai agen pulsa/warung/toko) dan uang elektronik (MCash, Gopay, Ovo,                       Link Aja, Doku, Dana).

2. Q: Jika BU sudah dalam proses mencicil sesuai dengan SE No. 02 Tahun 2019, apakah bisa beralih ke Program                Relaksasi?
A: Ya bisa, sepanjang masih memiliki tunggakan lebih dari 6 bulan.

3. Q : Apakah untuk Badan Usaha (BU) yang statusnya nonaktif/lapse, atau sudah masuk dalam SKK dari                               Kejaksaan tetapi masih memiliki tagihan yang belum dilunasi bisa mengajukan Program Relaksasi/Cicilan?
A : Ya bisa, selama masih memiliki tunggakan lebih dari 6 bulan.

 

47 Views

adminradar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Kacab BPJS Kesehatan Jakarta Barat: Program Relaksasi Tunggakan Memberikan Keringanan Pembayaran Tunggakan Peserta PBPU, BP dan  PPU

Sab Okt 17 , 2020
Jakarta, RadarBuana.com –  Perlu diketahui bagi peserta JKN, berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan mengatur bahwa peserta dapat dihentikan sementara kepesertaannya pada Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Hal itu terjadi ketika peserta tidak membayarkan iurannya dikarenakan masa pandemi covid-19 yang merambah masyarakat Indonesia. Sehingga berdampak  banyak […]

Sponsor